Home » » Hidung Bayi di Jidat, Tak Mampu Operasi

Hidung Bayi di Jidat, Tak Mampu Operasi

Written By Redaksi kabarsulawesi on Selasa, 03 Agustus 2010 | 12:33 PM

Kabar Sulawesi : Noor Hasimah mengatakan, selama di kandungan, sebenarnya tak ada yang aneh dengan bayi itu. Selama sembilan bulan, kehamilan Azimi, panggilan akrabnya, biasa saja. "Saya juga rutin periksa ke puskesmas dan tidak pernah mengkonsumsi hal yang dilarang seperti jamu atau apaun," katanya.

Hidung Bayi di Jidat, Tak Mampu Operasi


BARABAI, KOMPAS.com - Suami istri Roby Sugara (30) dan Noor Hasinah (27) warga Jalan H Arjan, Desa Murung A, Kecamatan Batu Benawa, Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selatan ini sedang mendapat cobaan. Putra kedua mereka, Ahmad Fauzan Azimi (2 bulan) lahir dengan kelainan.
Bayi kelahiran Barabai 9 Mei 2010 lalu itu memiliki lubang hidung terpisah. Satu lubang yang sebelah kiri berada di tempat normal, sementara di sebelah kanan berada di jidat dan lubangnya menghadap ke atas. Kedua matanya juga sedikit tertutup dengan kulit sehingga nyaris tidak terlihat.
Agar bisa normal, bayi yang saat lahir berbobot 3,4 kilogram ini pun perlu dioperasi di dokter spesialis dengan biaya selangit.
Noor Hasimah mengatakan, selama di kandungan, sebenarnya tak ada yang aneh dengan bayi itu. Selama sembilan bulan, kehamilan Azimi, panggilan akrabnya, biasa saja.
"Saya juga rutin periksa ke puskesmas dan tidak pernah mengkonsumsi hal yang dilarang seperti jamu atau apaun," katanya.
Ini merupakan cobaan kedua bagi keluarga Robi Sugara setelah kandungan anak pertamanya keguguran. "Apalagi Azimi sering ditinggal ayahnya karena bekerja sebagai buruh dan sopir serabutan di Balikpapan," tambahnya.
Kendati mengalami kelainan, namun Azimi tidak pernah rewel dan memiliki kehidupan normal seperti bayi lainnya. "Anaknya jarang menangis dan tidak pernah mengalami sakit apapun. Ia juga bernafas seperti bayi normal," tambahnya.
Kondisi ekonomi yang pas-pasan membuat pasangan yang baru menikah dua tahun ini tidak bisa berbuat banyak atas kondisi yang dialami anaknya. Dia hanya bisa berharap ada uluran tangan dari para dermawan.
"Jangankan operasi, untuk makan sehari-hari saja saya masih belum berkecukupan. Perhatian daeri pemerintah, ya hanya dijenguk oleh kepala dinas," kata ibu berbadan kurus ini.
Hasimah mengaku tidak memiliki firasat apa pun sebelum ia melahirkan dua bulan lalu. Menurutnya, tidak ada yang aneh dengan kehamilanya. "Semuanya biasa saja. Tidak ada yang aneh," ucapnya.
Kepala Dinas Kesehatan dr Hardi Basuki menjelaskan, kelainan Azimi bukan karena suatu penyakit atau kekurangan gizi. Dari hasil pemeriksaan juga diketahui Azimi memiliki organ tubuh lainnya yang normal. Fungsi kedua lubang hidungnya juga tanpa gangguan.
Meski penyebab pastinya belum diketahui, namun ia menyatakan jika banyak faktor yang menyebabkan kelainan tersebut. Antara lain genetika ataupun kekurangan gizi. (Khairil Rahim) yahoonews
Share this article :

Posting Komentar

 
Redaksi : Pedoman Ciber | Testimoni | Kirim Berita
Copyright © 2011. Kabarsulawesi.com - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Kabar Sulawesi Disclaimer