Home » » Jadi Tersangka, Kadis Pertanian Malas Ke Kantor

Jadi Tersangka, Kadis Pertanian Malas Ke Kantor

Written By Redaksi kabarsulawesi on Minggu, 22 Februari 2015 | 9:40 PM

ilustrasi - google
Kabarsulawesi.com – Soppeng : Reserse dan Kriminal Markas Besar Reskrim Polres Soppeng resmi menetapkan Kepala Dinas Pertanian Ir.Yuliana dan Sekertarisnya Darwis sebagai tersangka atas dugaan tindak pidana korupsi Dana Bantuan Sosial (Bansos) PTT Kedelai Tahun 2004 senilai Rp3,5milyar. 

Setelah ditetapkan sebagai tersangka, hingga kini kedua tersangka menghilang, bahkan jarang masuk kantor. Ir.Yuliana dan sekertarisnya Darwis ditetapkan sebagai tersangka oleh Reserse dan kriminal Reskrim Polres Soppeng dalam perkara dugaan tindak pidana korupsi penyalahgunaan bantuan kedelai senilai Rp.3,5 miliar yang diduga Merugikan keuangan Negara. 

Setelah jadi tersangka, Ir.Yuliana dan Sekertarisnya Sudah jarang masuk kantor. Hal ini terlihat beberapa kali awak media mencoba menyambangi kantornya hanya terlihat beberapa staf yang mengatakan kepala Dinas Sedang bertugas luar kota.

"Maaf pak ibu kadis sedang tidak berada ditempat," begitu tutur salah satu stafnya. Setelah adanya kabar ditetapkan sebagai tersangka pada 12 Februari 2015 lalu oleh Polres Soppeng, Keduanya hilang entah kemana. 

Penetapan Keduanya sebagai tersangka karena diduga kuat ikut andil sebagai penentu kebijakan dalam bantuan sosial Pengembangan Tanaman Kedelai Kabupaten soppeng tahun 2013 yang diduga merugikan keuangan negara sebesar Rp.3,5 miliar. Dimana dalam hasil pemeriksaan yang dilakukan dan mendengar keterangan beberapa saksi ditemukan adanya penggelembungan harga dan pengurangan volume sarana produksi (saprodi) pertanian yang diperuntukan ke petani. 

Seperti bantuan pupuk cair, pupuk organik dan pestisida. Disamping itu juga terjadi penggelembungan luas realisasi tanam. Sehingga laporan pertanggungjawaban fiktif dan tidak sesuai dengan penggunaan dana di lapangan.Terpisah Ir. Yuliana saat dihubungi via seluler, mengatakan, untuk saat ini pihaknya belum dapat memberikan komentar dan bahkan kaget saat mengetahui kalau dirinya dan Sekertaris juga ditetapkan sebagai tersangka. "Maaf dek saya belum bisa memberikan komentar," ungkapnya.(wt-andi)
Share this article :
 
Redaksi : Pedoman Ciber | Testimoni | Kirim Berita
Copyright © 2011. Kabarsulawesi.com - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Kabar Sulawesi Disclaimer